Betawi punye cerite…

Ondel - Ondel Betawi

Ondel - Ondel Betawi

Sewaktu lebaran kemarin saya dan keluarga mengunjungi keluarga besar kami di derah Parung, Bogor. Kelurga besar saya merupakan keluarga besar betawi yang bisa dibilang masih asli. Saya menjadi cengar – cengir sendiri sewaktu berkumpul kemudian mendengar obrolan, logat, kelakar – kelakar serta lawakan – lawakan orang Betawi. Sesuatu yang jarang saya jumpai kecuali ketika menonton film Almarhum Benyamin S.

Sungguh ironis memang, orang Betawi yang aslinya berasal dari Jakarta secara turun temurun harus tersingkir hingga di pinggiran Jakarta seperti Depok, Bekasi, Tanggerang, Condet, Citayem dll. Kalau mau mundur sejenak, dahulu sebelum tahun 50-an keluarga besar saya berdomisili di daerah Senayan Jakarta. Menurut cerita dari tetangga saya yang asli betawi, dahulu di daerah Senayan merupakan kampung Betawi, dimana banyak orang Betawi yang tinggal di daerah tersebut, ada beberapa yang merupakan keturunan etnis Tionghoa. Di daerah tersebut dibagi menjadi 3 bagian yaitu daerah Senayan, Petunduan, dan Bendungan, dimana ketiga kampung tersebut dipisahkan oleh sebuah jalan saja. Kemudian arus pembangunan bergerak sangat cepat, di daerah senayan tersebut akan dibangun lapangan Istora Senayan (sekarang Gelora Bung Karno). Oleh karena itu daerah tersebut terpaksa digusur, untuk orang Senayan dan Petunduan digusur ke daerah Tebet Barat (tempat tinggal saya sekarang) dan Tebet Timur. Hingga sekarang masih bisa dijumpai di daerah Tebet barat dan Tebet timur orang betawi gusuran Senayan. Namun apa boleh dikata, arus urbanisasi semakin deras sehingga memaksa orang betawi tersebut untuk menyingkir dari tanah kelahirannya. Satu persatu tetangga yang saya kenal betawi asli mulai menjual tanahnya kepada orang luar dan memilih untuk pindah ke pinggiran Jakarta.

Tidak bisa dipungkiri memang kalau orang betawi itu terkenal dengan juragan tanah, mempunyai banyak tanah di Jakarta ini. Bukan bermaksud sombong, keluarga besar saya mempunyai tanah yang luas di daerah Tebet (bekas gusuran Senayan), namun hingga hari ini satu persatu tanah tersebut dijual, kemudian saudara saya mulai pindah ke daerah Parung Bogor. Keluarga saya mempunyai Pesantren di daerah Parung tersebut, saudara – saudara saya mempunyai pendapat lebih bak tanah di Jakarta dijual dan kemudian dana hasil penjualan tanah tersebut dapat dialokasikan ke pesantren. Kalau menurut saya alasan tersebut masih bisa masuk di akal, namun bagaimana dengan alasan orang betawi yang lain, yang rela menjual tanahnya kepada etnis lain dan berpindah ke daerah Depok, Citayem, Condet dll.

Yah, kasihan juga orang Betawi, juragan tanah yang tidak mempunyai kampung halaman lagi.

Photo Credit : **

9 Responses to “Betawi punye cerite…”


  1. 1 quantumtrader September 25, 2009 pukul 7:22 AM

    Liburan memang lebih asyik berkumpul dengan keluarga. Mengenai orang-orang asli tergusur oleh pendatang tidak terjadi di Jakarta saja. Daerah lainpun suku-suku aslinya sudah mulai tergusur oleh pendatang baru yang lebih berduit atau karena digusur pemerintah.

  2. 2 ridwan September 28, 2009 pukul 11:05 AM

    Beuh, jadi inget theme song PEPESAN KOSONG yang di TPI entu bos. Senayan digusur, Kebayoran digusur, Tebet digusur, Kuningan digusur. Engkong digusur, Encang digusur,,,,

    Keren tuh serial. Tandingannya cuma Si Doel Anak Sekolahan

  3. 4 Sewa Projector Murah Oktober 13, 2009 pukul 4:09 PM

    kalo gw sih kagum sama almrh Bang Ben selain taat beribadeh die juga seniman betawi nomor satu,makenye kite harus bangga sama betawi

  4. 5 noorhasan Oktober 24, 2009 pukul 11:32 AM

    ngga semua orang Betawi juragan tanah bang. Keluarga aye yang tinggal di srengseng cuma punye tanah sepetak di pinggir rel, dah gitu di gusur lagi buat jalanan. salam kenal

    • 6 eLAH Januari 30, 2010 pukul 1:40 PM

      Ass,, terus apa dong bang yang harus kita lakukan supaya orang betawi gak tersingkir terus setiap tahunnya ? pan kasihan nti anak cucu kita gak bisa tahu lagi kampung halamannya ? terus bagaimana dengan budaya kita , apa ikut kegusur bang ?

  5. 7 ardi rahman Februari 4, 2010 pukul 12:57 PM

    salam,,,jadi inget cerite nenek kite, dulu orng2 senayan dipindahin ke tebet krna senayan digusur buat dukung programnye pemerintah,,,tapi lagi2, tanah2 kakek ane yg di tebet jadi ikut2an di “beli paksa” ma pmerintah buat tmpat tnggal gusuran senayan smpe kakek ane n sdre2nye cuma kbagian skavilng2 doaaaanggg,,,,,duuuuh,,,betawi mang kudu ngalah truzz,,,,dr dulu ampe skrng,,,mdh2n pahale ngalir truzz buat pra mndahulu kite yg bae2,,,amiiin….

  6. 8 syawal Mei 20, 2010 pukul 4:20 PM

    aye setuju banget neh sama bang ardi rahman, semoga pahale mengalir buat para engkong,buyut,encang,encing yang udah dipakse ngejual taneh-nya buat “program pemerinteh”…buat kite2 nih,semoga tetep bisa ngejaga budaye betawi..minimal hati kite tetep cinte ame yang name-nye betawi.

  7. 9 Eli Agustus 26, 2016 pukul 2:06 AM

    Kalau boleh berkomentar sih ya itu salah orang betawi sendiri, tidak mampu atau mungkin malah tidak mau beradaptasi dengan perubahan situasi. Hal yang sama terjadi pada masyarakat melayu di medan, medan seharusnya adalah tanah deli bukan tanah batak, tapi mereka kalah bersaing dan akhirnya tersingkir. Tidak ada yang memaksa mereka untuk menjual tanah mereka ke pendatang, mereka sendiri yang bersedia. Mungkin pertanyaan seharusnya adalah kenapa warga betawi bisa tersingkir oleh pendatang yang banyak hanya bermodal dengkul


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Laman

Blog Stats

  • 346,210 hits

Contact Me

Fajar Flickr Photos

Beautiful Haneda

B waiting

to Kowloon

Lebih Banyak Foto

%d blogger menyukai ini: