Korban Lingual

Mungkin judulnya terasa aneh, gpp lah, apalah artinya sebuah nama judul

Sebagai mahasiswa rantau (cieee, halah) tentu memiliki banyak makna kehidupannya ,di tiap minggunya, tiap harinya, tiap jamnya, tiap menitnya bahkan perdetiknya ( contoh, telat sedetik aja ngumpulin kertas ujian/tugas, ntah dosen/asdos udah pergi ntah kemana dan gak mau terima lagi ). Yap saya akan menjawab dengan lantang bahwa mahasiswa memang dilatih untuk seperti itu. Gak kerasa udah hampir 3 tahun saya menuntut nilai ilmu di Institut teori bandung, lucunya hanya baru pada tahun ke 3 inilah saya mulai bergaul dengan yang namanya urang bandung ( sunda –red ), contoh Wildan (alias papakece, no offense dan, si alief yang ngasi nama kyk gini) trus juga si Firman (alias rudi, kyknya si alief juga ini yang kasi nama, no offense lagi) trus juga ada si tukang komentar Alief. Nah akibat bergaul dengan mereka2 ini lah saya jadi terbiasa dengan omongan sunda baik yang prokem dan halus. Intonasi pembicaraan saya pun lebih cenderung ke intonasinya orang sunda kyknya. Karena bergaul dengan mereka dalam kehidupan sehari harinya maka tertularlah bahasa sunda prokem, misal kata Aink ( ini artinya saya dalam bahasa “kasar” sunda, hanya digunakan untuk teman pergaulan saja ) kata yang lebih sopan adalah Abdi lalu , Maneh ( kata untuk kamu yang tentunya juga “kasar” ) dan juga siah ( kata ini saya kurang mengerti artinya tapi tergolong kata kasar ). Saya pernah bertanya kepada mereka, bagaimana jika mereka menggunakan bahasa prokem seperti itu saat bicara dengan orang tua atau yang lebih tua dari mereka, dengan spontan mereka jawab “pasti diomelin / digebukin lah !!, kagak sopan”.

Singkat cerita, saya berkerja sebagai part time di USDI sebagai administrator server dan jaringan. Suatu ketika terjadi pembicaraan dengan karyawan setempat, pada saat itu saya belum tahu penggunaan kata dari kata2 prokem tsb. Sebut saja ibu R* ( orang sunda ) , ibu L* ( orang sunda juga ) , pak B* ( bos saya ) , dan saya sendiri sedang dalam sikon tertentu. Berikut percakapannya…

Ibu L* dan pak B* sedang terlibat dalam percakapan serius

Saya : “halo ibu R*, lagi ngapain ?” langsung duduk di kursi.

Ibu R* : “gak lagi ngapa2in, eh jar mana nih ko alat2 ko pada gak ada ?”, sambil menulis sesuatu

Saya : dengan lantang saya menjawab, ” wah aink mah teu ngarti siah !!” sang ibu R* dan ibu L* pun terperanjat !!

Ibu R* : ” ih kamu ko ngomong nya aink aink sih …… !!” sambil lanjut menulis.

Saya pun berseringai kecil, dan tidak menganggap teguran tsb, karena saya anggap main2 saja.

Saya : “eh udah bu ya Aink mau kuliah dulu” kali ini orang selain saya terperanjat semua !

Ibu L* : “eh kamu ko kasep2 ngomongnya kayak gitu sih ?, terlihat marah , pak B* pun tersenyum lucu

Saya : “mmm ah eh , memangnya kenapa bu ? ada yang salah ?” tersenyum sinis

Ibu L* : “kamu emangnya orang mana sih ?, ko ngomong nya kasar gitu ?” masih marah, pak B* terlihat sudah mulai ketawa

Saya : “saya orang jakarta bu, ibu saya orang jawa, ooohh kata aink itu kasar ya bu ya ?, oh maaf ibu saya baru tau”

Ibu L* : “pantes, pasti kamu ikutan temen2 kamu nih omongannya !!, kata aink itu kasar, gak boleh dipake kalo buat ngomong ke orang tua !” kemarahannya sudah mereda

Saya : “oh iya bu , saya minta maaf, saya gak tau, gak diulangi lagi deh !”

Pak B* : “Hahaha makanya kamu tuh, kalo ngomong yang bener, dipelajarin dulu, jangan asal nyeplos aja” pakB* dan ibu R* tertawa

Saya pun hanya bias tersenyum kecil dan mengambil tas dan langsung caw ke kampus, karena terlalu malu L

Huaaah sungguh perbuatan yang memalukan.

Ya itulah, sebuah cuplikan kejadian yang saya harap tidak lagi terjadi di dalam hidup saya, yang boneng aja diomelin di tengah khalayak ramai, kayak gak ada tempat lain aja. Memang permasalahan bahasa ini suka dianggap permasalahan yang sepele PADAHAL gara2 permasalahan kata nyawa aja bisa jadi bayarannya. Mungkin kalo yang baca tulisan ini orang jawa ( jawa timur khususnya , arek2 ) sudah tidak asing lagi yang namanya PISUHAN, suata kata umpatan yang sangat tabu bila diucapkan (di jawa timur), tetapi di komunitas kami ( ARC –red ) kata itu sangat mudah sekali untuk terucap, misal seperti AS*, JANC*K, JAMP*T ( ingat jangan pernah sekali kali mengucapkan ini di Surabaya dan sekitarnya ). Memang saya sadar bahwa pisuhan dan bahasa lainnya merupakan sebuah “Produk Budaya” yang harus dilestarikan (kalo mau tau lebih jauh silakan baca blognya mas igun ). Yang memang kata itu gak bisa kita pisahkan dari kehidupan sehari hari, hehe jadi saran saya sekarang pilih pilih dalam berbahasa !!.

Published using Microsoft Office 2007

20 Responses to “Korban Lingual”


  1. 1 Evy Mei 23, 2007 pukul 4:30 AM

    hehehe aku di Bandung 14 th tetep nte ngeunah sunda-nya….klo ngomong ama pasen cuman ngerti aja dia ngomong tapi aku ga bisa jawab…hebat deh baru tiga tahun udah pinter…

  2. 2 Fajar Mei 23, 2007 pukul 5:24 AM

    gak ngerti2 banget ko,
    gimana gak mau ngerti saban hari denger sunda terus..

    pinternya pinter bahasa yang kagak bener

  3. 3 damarberlari Mei 23, 2007 pukul 6:40 AM

    loh komen lu di atas ini malah jakarta banget…😀
    ehm, diterjemahin jar

    teu ngartos2 pisan euy,
    kumaha, teu ngartos, poe aih, asal abis….

  4. 4 Fajar Mei 23, 2007 pukul 9:12 AM

    @damar

    itulah saya multilingual…

    wakswakswaks

  5. 5 Petra Novandi Mei 23, 2007 pukul 9:38 AM

    untung baik si ibunya😛

    pakailah bahasa Indonesia yang baik dan benar:mrgreen:

  6. 6 igun Mei 23, 2007 pukul 5:34 PM

    he..he..he..
    Ibu L teh saha jar?

    kalo gw sih, familiarnya sama basa sunda ya cuma: sia any*ng gelo..
    he..he..he..

  7. 7 Fajar Mei 23, 2007 pukul 6:34 PM

    ada mas

    orang rektorat

    tapi jangan di publish disini, bisa geger nanti :mrgreen:

  8. 8 Haryo Agung Mei 24, 2007 pukul 3:56 AM

    Jor, maneh mah teu baleg.. Ngomong teh meuni kacrut kitu ka kolot..

    Wakakakaka.. Funny experience..

  9. 9 Fajar Mei 24, 2007 pukul 4:50 AM

    @ Haryo

    iya euy , aink mah teu baleg juga bahasa sunda na

    aink mah ceplas ceplos wae lah wakakaka

    yang penting aink udah dibilang “kasep” kekekeke

  10. 10 mina Mei 24, 2007 pukul 5:16 AM

    Akhirnya saya komentar di tulisan anda, di tempat yang gak berat ini ya…

    Begini, abdi oge urang sunda asli. Dan bahasa sunda itu memang banyak ragam dan tata nya, pokoknya sangat kaya. Kata-katanya bisa beda untuk tiap orang yang dihadapi, misalnya untuk sesama, orang tua, atau anak -anak.

    Sebaiknya anda belajar bahasa sunda yang halus/lemes aja Fajar. Jangan yang kasar2 lah….ucapan yang baik itu lebih disukai kan? jangan mengikuti orang2 yang mengajari bahasa kasar ya!!

    Ah, jadi terinspirasi membuat tulisan ttg bahasa sunda nih….XD
    Trimakasih!!

  11. 11 Fajar Mei 24, 2007 pukul 6:10 AM

    @mina
    ngapain berat2, pusing ntar mikirnya

    iya teh mina , waktu itu main ikut2 aja , soalnya blum tau kalo ada bahasa yang kasar sama yang halus… huhu dah terlanjur

    tapi sekarang dah tau ko, bisa jaga bahasa
    thx anyway😉

  12. 12 ghif Mei 24, 2007 pukul 2:00 PM

    ah teu valeg si fajar teh..
    pokonamah velevuv wae budakna..😀

  13. 13 Fajar Mei 24, 2007 pukul 2:07 PM

    @ghif

    maneh ngajak gelut didieu beul ?
    :p

  14. 14 ghif Mei 25, 2007 pukul 12:13 AM

    hooo.
    gancang lah. .
    tong hayuk2 cicing sia😛

  15. 15 wildavy Mei 27, 2007 pukul 3:51 AM

    “Haling ku aing siah! Ke*ed maneh”.. Wakakaka..
    jangan sekali-kali ngomong gitu jar. Bahaya!

  16. 16 Fajar Mei 27, 2007 pukul 4:15 AM

    waduh dan jangan ngajarin yang kagak bener lagi lo !!

    wakakakakak 🙂

  17. 17 nca Juni 14, 2007 pukul 9:12 AM

    punten nih..pas buka google…eh kebukanya ini,,,salam kenal ya..
    nca anak sasindo unpad…kalo boleh add nca di email di atas..
    nice to c ur blog

  18. 18 Fajar Juni 14, 2007 pukul 9:26 AM

    @nca

    thanks banget…🙂

    ko bisa dari google yah
    wah kalo ngikut ngadutrafik bisa menang ini ….😛

  19. 19 Gagat Juli 20, 2007 pukul 9:04 AM

    Aink aink,,,,, Kaink!!!!

  20. 20 mocmico Oktober 25, 2008 pukul 5:02 AM

    google lagii… mantaff… pertama kayak na lebih gampang nerima yang sering di terapin di kawasan pergaulan(bahasa kasar).. ntar baru setelah kapok pindah bahasa halus na….

    tararengkyu².

    peace all


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Laman

Blog Stats

  • 346,213 hits

Contact Me

Fajar Flickr Photos

Beautiful Haneda

B waiting

to Kowloon

Lebih Banyak Foto

%d blogger menyukai ini: