Ajaran “Islam Sejati” sesat kah ??

halo, siang ini saya liat metro realitas di metro tv adanya ajaran baru yang muncul di daerah banten, ajaran ini bernama “Islam sejati”. Tepatnya didaerah kampung curaheum, desa pasindangan, kecamatan cileles, kabupaten lebak. ajaran ini bermula dari seorang masyarakat setempat yang bernama Heri. ajaran ini mengajarkan salah satunya adalah Sholat setiap harinya ada lah 3 kali atau 3 waktu, hehe dengan melihat salah satu contoh ajarannya saja saya berani bilang ini adalah sebuah ajaran yang sesat karena tidak sesuai dengan alquran dan hadist.ajaran ini juga telah memprekdisikan bahwa kiamat akan terjadi pada bulan 6 pada tahun 2007 ini.
berikut kutipan dari suatu sumber.

Hidayatullah.com— Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Banten menyatakan bahwa paham atau ajaran tersebut sesat. “MUI Banten mengeluarkan fatwa bahwa Islam Sejati adalah aliran sesat,” kata Ketua Bidang Fatwa MUI Banten KH Mas’ud di Serang, Selasa (15/5) kemarin.

Ajaran ’Islam Sejati’ sebelum ini berkembang di Kampung Curaheum, Desa Pasindangan, Kecamatan Cileles, Kabupaten Lebak. Aliran ini mengajarkan cara ibadah dan ajarannya tidak sesuai dengan Al-Quran dan Hadis. Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Banten menyatakan bahwa paham atau ajaran tersebut sesat.

Dalam kegiatan peribadatannya mereka melakukan shalat tiga waktu yakni Dzuhur, Magrib dan Shubuh tanpa menghadap kiblat dan tanpa harus berwudlu. Selain itu, mereka juga dalam mengerjakan shalat hanya dilakukan dengan sujud kesebelah timur dan terus berputar sampai sebelah utara dan bacaan dalam shalatnyapun berbeda dari biasanya. Ajaran lainnya mereka juga melarang melakukan shalat Jumat dan mengeluarkan zakat 25 persen serta berpuasa sahur dilakukan pada jam 24.00.

“Dari tujuh orang penganut Islam Sejati yang sudah dimintai keterangannya, mereka mengatakan hal yang serupa dan tidak ada motif untuk mengikuti ajaran tersebut kecuali tergiur oleh penjelasan yang diberikan gurunya,” kata KH Mas’ud.

Dengan demikian, meskipun belum dibuat secara tertulis, MUI Banten menyatakan bahwa aliran Islam Sejati tersebut adalah ajaran sesat dan sudah meminta kepada para pengikut ajaran tersebut kembali kepada ajaran Islam yang benar sesuai dengan Al Quran dan Hadis Nabi Muhammad SAW.

Selain itu, MUI Provinsi sudah meminta kepada MUI di tingkat kecamatan se-Kabupaten Labak, khususnya di Kecamatan Cileles agar terus mengawasi dan memantau perkembangan faham atau ajaran yang menyesatkan warga tersebut.

MUI juga meminta kepada semua penganut ajaran ’Islam Sejati’ tersebut untuk kembali kejalan yang lurus, dan meninggalkan semua ajaran tersebut karena dinilai sudah keluar dari ajaran Islam yang sebenarnya.

Sebagaimana diberitakan, telah berkembang sebuah ajaran yang disebut Islam Sejati di Kampung Curaheum, Desa Pasindangan, Kecamatan Cileles, Kabupaten Lebak.

Berdasarkan keterangan yang diperoleh, jumlah penganut aliran Islam sejati tersebut sudah mencapai 150 orang, adapun kegiatannya yang sangat mencolok diantaranya pelaksanaan shalat yang dilakukan hanya tiga kali dalam sehari yakni ashar, magrib dan isya, dan bisa menentukan datangnya hari kiamat.

Powered by ScribeFire.

About these ads

53 Responses to “Ajaran “Islam Sejati” sesat kah ??”


  1. 1 Geddoe Mei 24, 2007 pukul 8:44 AM

    Memang ajarannya agak ngaco sih, tapi saya kurang sreg ngelihat adanya hegemoni kaum yang ‘benar’ kayak MUI. Kesannya kebenaran itu ada yang menentukan.

    Fatwa… Saya nggak suka fatwa-fatwaan, lagi, bukannya seperti membakukan kebenaran? :?

  2. 2 Fajar Mei 24, 2007 pukul 9:01 AM

    hehe semuanya kembali ke diri masing2 sih mas

    dulu waktu sma kelas 1 saya diajarin tentang sumber hukum islam
    kalo gak salah ada 3 : quran , hadist , dan ijtihad (bener gak nih ejaannya)
    kalo sekarang sih saya nganggepnya MUI itu ya ber ijtihad itu…
    kalo bener dapet pahala sekian derajat, and misalnya kalo salah juga dapet pahala 1 derajat kalo gak salah
    -CMIIW-

    urank mah percayanya quran sama hadist aja…

    salam

  3. 3 Geddoe Mei 24, 2007 pukul 11:24 AM

    Kalau buat saya, agama itu masalah pribadi lah, nggak usah diurusin negara, atau siapapun :lol:

    • 4 ranggawulung Februari 21, 2010 pukul 6:17 PM

      jka agama sdah menjdi masalah pribadi itu adalh pemikirn yng awam tentang agama , dlm islam tak di benarkan jka kta acuh ‘apalagi negara , karna ini adalah menyangkut umat , logikanya jka kta melihat ada orang yng jatuh ke kolam dan dia tak bisa berenang msa kta hnya diam tak ada sedikitpun niat tuk menolong.bgitu juga dlam ber agama jka sodara kta ada yng ter pengaruh oleh keyakinan yng sesat masa kita diam .jka kta tahu bahwa itu ajaran sesat wajib kta sebisa mungkin berusaha tuk bisa kembali . karna jka kta acuh. justru kta jadi dosa.

      • 5 lery ridha daulay Februari 23, 2011 pukul 9:56 PM

        setuju mas….bgt bgt!!negara kita bukan negara sekuler..bersyukurlah kt yang awam msh diingatkan mana2 aja ajaran yg sesat..setau saya ajaran yg tdk mngakui Rasulullah s.a.w sbg the last prophet dan tidak mnjalankan rukun islam, dan iman serta tdk menjalankan ajaran dlm alqur’an dan hadist, bukanlah ISLAM

      • 6 JangKung November 8, 2013 pukul 11:24 AM

        Betul,,, tapi masalahnya terkadang yg mengingatkan banyak pakai cara yg jahu lebih sesat.

  4. 7 calonorangtenarsedunia Mei 24, 2007 pukul 1:34 PM

    @Mr.Geddoe
    kayaknya kalo ini sih tanpa nuduh MUI sok benar pun kta tau deh kalo itu salah..jelas2 bertentangan sm Qur’an..atau mgkn si mister bs nunjukin ayat yg blg kalo ibadah boleh kayak mereka?
    hehehe47x…pisss lah…tumben kita beda pendapat..

    @fajar
    salam kenaaal….keep up the good work ya..

  5. 8 Fajar Mei 24, 2007 pukul 2:08 PM

    @calon orang tenar

    welcome to my life

    salam balik

  6. 9 danasatriya Mei 25, 2007 pukul 1:21 PM

    ini admin atau pemuka agama? :mrgreen:

    salam kenal yaks

  7. 10 Geddoe Mei 25, 2007 pukul 1:49 PM

    Yaa, tetap saja rasanya mengganjal… :?

    • 11 ranggawulung Februari 21, 2010 pukul 5:48 PM

      makanya jka kmu thu ilmu tentang akidah islam menurt alquran en hadis ,kta akan taerlihat jelas mna yg sesat mna yng tidak .jka kta tdak bsa menilai bsa2 kta ke bwa ke ajaran sesat. makanya jka memang mengaku sbgai muslim carilah ilmu alloh yng bersumber dri alquran and hadis .itu adlah wajib bgi kita , sbgai bukti rasa sukur kta di karuniai aqal untuk berpikir wsm.

  8. 12 Fajar Mei 25, 2007 pukul 2:18 PM

    @geddoe

    hehe kembali ke masing2 aja mas..

    @dana
    saya admin yang “sangat” taat agama
    amin
    kekekekeke

  9. 13 wildavy Mei 26, 2007 pukul 1:03 PM

    Kalo udah masalah ibadah mah udah ada kebeneran mutlaknya. Gak bisa dibalikkin kemana-mana kecuali Al-Quran dan Hadits. Yah..gw sih setuju aja.. Emang sesat itu..
    Kalo masalah muamalah, hubungan masyarakat, dll.. kembalikan kepada diri masing-masing. Selama itu dijalankan dengan ikhlas jadi bisa masuk Syurga. Amien..

  10. 14 Fajar Mei 26, 2007 pukul 2:02 PM

    setuju saya dengan bung wildan
    cuma saya gak bisa menjelaskan sebagus bung wildan ;)
    salam

  11. 15 Rizma Adlia Mei 26, 2007 pukul 5:57 PM

    wualah,, ngebahas fatwa,,

    tapi biar gimaan menurut Ma fatwa itu perlu,, tapi bukan buat per-negara,,

    masalahnya kalo ada masalah yang kita ragu, kita bisa nanya kan,, (masalahnya, Ma sendiri masi harus nanya dan nyari pendapat dari yang lebih ahli, bukan berarti ga mau mikir sendiri,,)

  12. 16 Rizma Adlia Mei 26, 2007 pukul 5:58 PM

    tapi kalau ngeluarin zakat 25% bagus dong,, lebih banyak orang yang terbantu,, (Ma,, it’s about the rules,,)

  13. 18 Fajar Mei 27, 2007 pukul 4:09 AM

    @Rizma
    setuju kalo fatwa itu perlu, karena sekarang masalah sudah banyak berkembang dibanding jaman rasul dahulu.
    semua masalah ada pemecahannya dalam alquran dan hadist baik yang tersurat dan tersirat, oleh karena itu untuk menjamah hal tersebut diperlukan orang yang paham akan sumber hukum islam tersebut. dan ini yang namanya ijtihad. ( syarat ijtihad itu berat lho, makanya bukan sembarang orang )
    dan saya melihat sungguh mengerikan kalo orang2 seperti saya ini tidak punya tempat bertanya ketiga setelah alquran dan hadist. karena saya tahu batasan antara ibadah dengan bid’ah itu tipis

  14. 19 9racehime Mei 27, 2007 pukul 4:53 AM

    aneh juga ya rulesnya itu…saya pernah denger si kalo yg sholat cuma 3 kali sehari..tapi kalo smpe ga wudhu dan ga hadap kiblat..itulah yg patut di pertanyakan..
    tapi saya selalu penasaran pada sudut pandang org2 yg memilih itu..apa sbnrnya yg membuat mereka begitu yakin bhw jalan merekalah yg benar,(scara jelas2 di alqur’an dan hadits tdk sperti itu)..kdg2 kita perlu juga mengkaji bagian itunya,,,
    slam kenal juga..makasi udh mapir di blog saya.. :-)

  15. 20 fahri_az Mei 28, 2007 pukul 4:27 AM

    salam kenal ,

    boleh khan nyambungin omongan dikit?1?

    blom lama ne di kampung gw, di pojokan tangerang tuch aliran islam sejati abiz digerebek polisi. abiznya bikin kesel warga. mulanya sich, ada warga kp. gw yg mo berobat, kalo kata org kp gw disebutnya nyare’at soalnya penyakitnya kagak bae2, gak taunya yaa salah dukun, masuk ke dalem islam sejati.katanya sich dikasih “obat” yg bikin yaa rada error lah. trus tuch si pasien ngajak keluarganya bwt masuk islam sejati. tentu aja ditolak. biar trus masuk islam sejati, tuch orang diobat trus tiap bulan biar gak luntur. yang bikin ..naudzubillah min zaalik….., tuch orang disuruh baca syahadat lagi udah kagak bisa.mulutnya kaku gak bisa baca qur’an lagi. padahal dulunya masuk pesantren…penggerebekan itu berjalan damai tanpa kekerasan karena tanpa diketahui warga, cuma polisi dan ustad kp. doank yg tau…

    masih nganggep islam sejati gak sesat?!?
    toleran sich toleran, tapi kalo gini caranya sich bikin kaco kampung aja. boleh aja orang mo ngikutin ajaran yg dia mau, tapi kalo ngajak-ngajak orang laen khan nyari penyakit namanya…
    udah laah, takut kebanyakan omong, ntar nambah dosa lagi…
    wallahu a’lamu bishshawab

  16. 21 Prabu Angling Dharma Mei 31, 2007 pukul 1:04 PM

    Kenapa kalian ricuh masalah pemahaman agama????? kan negara juga membebaskan warganya untuk memilih agama dan melaksanakan sesuai kenyakinan masing-masing……!!!!!!!!!! Aku mau tanya, apa sih untungnya ngegosipin keyakinan orang lain??? terserah ibadah mereka mau seperti apa yang jelas mereka tidak menggangu kita. LAGIAN YANG NERIMA DAN YANG MENENTUKAN SAH ATAU TIDAKNYA IBADAH BUKAN KITA TETAPI ALLAH SWT!!!!!!!!!!!!!! KETUA MUI SEKALIPUN BELUM TENTU MENCAPAI KESEMPURNAAN DALAM MENCAPAI KEISLAMANNYA!!!!!!!!!!!!

  17. 22 Fajar Mei 31, 2007 pukul 1:41 PM

    @prabu angling dharma

    yah saya sih sekedar berdiskusi saja di blog saya ini

    postingannya bung fahri_az : blom lama ne di kampung gw, di pojokan tangerang tuch aliran islam sejati abiz digerebek polisi. abiznya bikin kesel warga. mulanya sich, ada warga kp. gw yg mo berobat, kalo kata org kp gw disebutnya nyare’at soalnya penyakitnya kagak bae2, gak taunya yaa salah dukun, masuk ke dalem islam sejati.katanya sich dikasih “obat” yg bikin yaa rada error lah. trus tuch si pasien ngajak keluarganya bwt masuk islam sejati. tentu aja ditolak. biar trus masuk islam sejati, tuch orang diobat trus tiap bulan biar gak luntur. yang bikin ..naudzubillah min zaalik….., tuch orang disuruh baca syahadat lagi udah kagak bisa.mulutnya kaku gak bisa baca qur’an lagi. padahal dulunya masuk pesantren…penggerebekan itu berjalan damai tanpa kekerasan karena tanpa diketahui warga, cuma polisi dan ustad kp. doank yg tau…

    ini bukannya mengganggu ??

  18. 23 alief.nugraha Mei 31, 2007 pukul 1:43 PM

    @angling : bukan masalah itu bung, sah2 aja mau nyembah matahari kek, mo nyembah batu kek, mo puasa 7 hari 7 malem gak brenti2. masalahnya “BAWA BAWA NAMA ISLAM”, sedangkan di Islam sendiri gak diajarkan apa yang mereka lakukan. Kalo mereka kasih nama ajarannya misal, “jalan akhirat”, no problem, gak akan ada yang protes. Islam itu simple aja, apa yang gak ada di Al-Quran dan Al-Hadits = Bid’ah, ikutilah Sunnah Rosul, dan para sahabatnya (Ahlussunnah wal Jamaah)

  19. 24 wildavy Mei 31, 2007 pukul 1:43 PM

    Okay..
    @Prabu : Sebenernya masalah Agama itu adalah hak pribadi setiap manusia. Misalnya lingkungan anda terdapat ajarang sesat. Kemudian tetangga-tetangga anda, keluarga-keluarga anda dibawa untuk ikut ajaran tersebut. Apa yang akan anda lakukan? Tentu saja gak mau kan?
    Selain itu, dengan mengajak seseorang untuk beribadah, kembali ke jalan yang benar (islam). Bukankah itu akan menjadi pahala? Apakah anda akan diam saja melihat kemungkaran yang terjadiidi lingkungan anda? Ingat, selemah-lemahnya iman adalah mencegah kemunkaran dengan hati. Jika anda mampu, lakukan dengan perkataan (berupa peringatan) lebih baik lagi dengan tindakan.

  20. 25 fahri_az Juni 4, 2007 pukul 4:17 AM

    nyambungin lagi….

    kurang seru kayaknya kalo gus dur blom komentar….

  21. 26 H Asmara Hardi Agustus 8, 2007 pukul 12:27 PM

    Menurut saya sich sah-sah saja orang menganut islam ini islam itu. Tak perlulah dimusuhin disakitin dimusnahkan dirampok hartanya kayak islam ahmadiyah. Beri aja penerangan islam yang benar menurut MUI kalo nggak nurut kan ya tanggung jawabnya mereka sendiri bukan lagi tanggung jawab MUI toh urusan dia dangan Allah SWTnya.

  22. 27 Fajar Agustus 12, 2007 pukul 11:38 PM

    @H Asmara
    Sah piye mas ?
    masalahnya ini ajaran sudah bertentangan dengan alquran dan hadist
    masa mau dibiarin aja
    coba mas buat sebuah aliran
    trus aliran tersebut disesatkan sama orang lain
    mas pasti tersinggung kan

  23. 28 Bustami Oktober 26, 2007 pukul 9:58 AM

    Assalammualaikom.
    langsung ja,
    menurud saya setiap ajaran yang bertentangan dengan alquran dan hadits adalah sesat.Apalagi aliran “islam sejati” melarang shalat jumat dan zakat.jangan2 ada indikasi gerakan zionis di belakang aliran sesat itu.

  24. 29 unknown_name November 29, 2007 pukul 2:07 PM

    Gw ga stuju sama kata2nya Geddoe yg ke dua.. harusnya itu ttp jadi kerjaan negara.. soalnya ajaran sesat di satu negara.. bakalan men coreng nama negara tersebut.. GOBLOK!!!!

  25. 30 Kopral Geddoe November 29, 2007 pukul 2:35 PM

    Lantas hendak diapaken? Diberi dekrit opresif? Yang ada kalau begitu value free speech negara yang bersangkutan jadi babak belur. Jangan harap dapat respek dunia internasional.

  26. 31 Kaula Tunggal Desember 1, 2007 pukul 12:43 PM

    Assalamu Alaikum wr wb
    Masalah sesat atw tidak sesat sangat susah di buktikan karena itu sebuah keyakinan diri masing-masing. apapun agamamu dan apapun sembahan mu akan mendapat balasan dari tuhan masing-masing.QS Al Baqarah 62. kalau MUI menganggap islam sejati itu sesat, apalagi tentang sholatnya. saya mau bertanya sama semua pembaca khususnya sama MUI atau para orang tua yang di panggil Kiayi.
    1. Bagaimana sholatnya Nabi Muhammad sebelum dia menerima perintah sholat 5 waktu pada saat isra mi’rad pada usia 40 tahun ? ( usia 25 beliau diangkat menjadi nabi s/d usia 40 baru jadi rasul)
    2. Surat apa dan Ayat berapa ada perintah sholat 5 Waktu ?
    3. entah ayat berapa sy lupa tetapi ada salah satu surat mengatakan mengatakan dimana engkau menghadap disitu Aku berada, dimana dimana engkau sholat pasti akan Ku beri petunjuk…. Para pembaca.. apakah setiap sholat kita mendapat petunjuk… atau kita hanya sholat menghadap 1 arah saja… Tidak ada seorang pun yang beriman tanpa seizin Allah, dan Allah sangat membenci orang yang tidak mempergunakan akal (QS Yunus :100) !!!
    Wassalamu’alaikum

  27. 32 Kaula ning manusa Desember 12, 2007 pukul 10:15 AM

    saya setuju pendapat dari kaula tunggal…….

    pertanyaa saya adalah :
    1.Apakah diri kita benar2 sudah beriman?
    2.Apakah semua agam islam bisa dikatakan sesat??
    3.Mengapa ada sebagian orang yang mengatakan ajaran sesat???
    saya kira itu saja pertanyaan saya, dan jika boleh saya memberi nasihat “janganlah engkau menuduh agama lain ssesat jika agama itu sesat, belum tentu agama yang kita anut benar, walaupun agama islam adalah agama yang sempurna,dan Nabi muhahhammad pernah bekata ‘setelah aku tidak ada maka islam akan terpecah menjadi 72 golongan’,entah surat apa dan ayat berapa saya lupa, tetapi ada satu surat Al-qur’an yang mengatakan ‘agamamu,agamamu,agamaku,agamaku’,jika kita mengambil dari kesimpulan ayat diatas kita tidak boleh menganggap agama orang lain sesat,apakah diri kita benar2 bertakwa kepada allah??kita harus intropeksi diri kita sendiri, dan tidak ada seorang pun yang beriman tanpa seijin Allah,orang beriman belum tentu bertakwa”

  28. 33 kaula tunggal Desember 18, 2007 pukul 9:24 AM

    saya ralat pernyataan saudara ku (kaula ning manusa), selepas Ku meninggal nanti islam akan terpecah menjadi 72 golongan dan yang benar hanya 1, domba yang tubuhnya seluruhnya berbulu hitam ada sedikit bulu yang berwarna putih itulah umat Ku, itu hadis Rasulullah.

  29. 34 kaula tunggal Desember 18, 2007 pukul 9:31 AM

    Assalamu’alaikum Wr Wb
    pertanyaan saudaraku kaula ning manusa… apakah diri kita sudah beriman.. yang mengetahui jawaban tersebut adalah diri sendiri dengan keyakinan masing-masing. dan tak ada keraguan bagi orang yang beriman kelak di akhirat nanti QS 2:62. pertannyaan saudaraku yang ke 2, Islam adalah agama yang sempurna QS: ku sempurnakan Islam Menjadi agama mu. yang menjadikan islam itu sesat adalah yang tidak mengikuti Qur’an dan Hadis. Pertanyaan saudara yang ketiga adalah yang menunjuk orang tersebut sesat.. sesungguhnya dialah yang sesat karena di al Quran mengatakan Lakum di nukum waliadin. ngapain kita ikut campur keyakinan orang lain kalau kita sendiri belum dapat berbuat banyak kepada Allah dan Rasulullah
    Wassalamu’alaikum

  30. 35 abu jaula Februari 15, 2008 pukul 3:22 AM

    . Bagaimana sholatnya Nabi Muhammad sebelum dia menerima perintah sholat 5 waktu pada saat isra mi’rad pada usia 40 tahun ? ( usia 25 beliau diangkat menjadi nabi s/d usia 40 baru jadi rasul)
    2. Surat apa dan Ayat berapa ada perintah sholat 5 Waktu ?
    3. entah ayat berapa sy lupa tetapi ada salah satu surat mengatakan mengatakan dimana engkau menghadap disitu Aku berada, dimana dimana engkau sholat pasti akan Ku beri petunjuk…. Para pembaca.. apakah setiap sholat kita mendapat petunjuk… atau kita hanya sholat menghadap 1 arah saja.

    Menurut hemat saya hal ini yang harus dijelaskan oleh MUI. Kalau di Tafsir Al Qur an sendiri memang hanya 3 kali. “Sholatlah dikala matahari terbit, tenggelam dan ditengah2″ dst. Belum lagi kalau melihat Al Maun meskipun seseorang sholat masih bisa disebut pendusta agama. Harusnya menafkahi anak yatim harus di masukkan dalam rukun islam juga. KAlau zakat 25%. Malah lebih baik karena 2,5 persen itu batas minimal. Itu sebabnya terjadi ketimpangan diantara orang Islam sendiri, karena lebih memilih dan menyepakati yang minimal2….bersambung. Sholat sendiri adalah komuniksi dengan Allah, bukan dengan MUI atau manusia lainnya. Agama sendiri adalah aturan Allah bukan aturan MUI.Lihatlah orang orang dari gaya hidupnya, kalau dia lebih mewah dari rata rata orang sekitarnya, maka tidak bisa disebut muslim. Artinya sebagaian hartanya bukan milik dia tapi milikNya….bersambung

  31. 36 zulfitriyansyah Oktober 28, 2008 pukul 2:20 PM

    didalam ajaran islam beda pendapat itu rahmat asal jangan nyimpang aqidah. tapi kalau ajarannya diluar aqidah kenapa tidak dibubarkan aja seperti ahmadiyah

  32. 37 zulfitriyansyah November 11, 2008 pukul 4:32 AM

    islam itu indah sikapi perbedaan itu dengan bijak bukan kekeran lihat http://ilmu-tasawwuf.blogspot.com/

  33. 38 Hilang Al-Bantani Desember 31, 2008 pukul 11:02 AM

    coba kita selidiki dulu ajaran ini, kalau bisa terjun langsung ke daerah tempat ajaran tersebut…kalau sudah tahu baru komentar….

  34. 40 adi Maret 23, 2009 pukul 6:59 PM

    za jelas aja sesat,teraE menuso ki banyak yang ngawor,buat hukum sendiri,tanpa ada dasar yang jelas,jaman modern ya modern tapi jangan ngawor gtu donk.eagemau kembali kejaman jahiliah….

  35. 41 adi Maret 23, 2009 pukul 7:18 PM

    wes rumongso pinter,jadi gawe ukoro dewe,malah gawe sesat wong akeh,
    AL-QUR’AN dan HADITS NABI SAW.adalah ajarang yang pantas untuk di pelajari sampai hari kiamat nanti,dan sebagai pedoman hidup agar gak tersesat,eeeeeeh malah buat ajaran sendiri,pengen tersesat bE e

  36. 42 abahkhamy April 19, 2009 pukul 10:39 AM

    Manusia adalah makhluk yang diberi potensi “kebebasan”, pemilihan sebuah ajaran untuk dijadikan pedoman hidupnya adalah ‘hak’ pribadinya, dan orang lain bisa intervensi hanya pada tataran ‘sharing’ untuk mendapat pilihan yang lebih ‘baik’. Ajaran agama harus dibedakan dari paham keagamaan. Ajaran agama adalah kemutlakan yang sudah ditetapkan dari pemilik ajaran, dan paham keagamaan itu adalah ‘penafsiran’ dari sebuah ajaran, yang tentu intervensi subjektif pemberi paham turut menghiasinya.

    Islam adalah dienul haq, sebagai ajaran yang sudah qat’i, mutlak ketetapannya berdasarkan pada pedoman dasar yang diberikan oleh sang creator, Allah, dan ditauladankan oleh Rasul-Nya. Lewat rasul inilah kita dapat mengetahui ajaran Islam. Pemahaman tentang ajaran Islam, boleh saja, selama tidak keluar dari koridor dan ketentuan yang sudah dibakukan dalam pedoman ajaran, Qur’an dan sunnah [hadits]. Ulama[orang yang memiliki kemampuan keilmuan] adalah pihak yang memiliki otoritas dalam pemberian sebuah pemahaman, walaupun tidak secara mutlak.

    Menilik paham ajaran Islam sejati, hemat saya, bila memang sudah keluar dari pokok-pokok ajaran yang sudah ditetapkan oleh jumhur ulama berdasarkan pedoman qur’an dan sunnah, maka bisa saja ajaran tersebut membuat bid’ah dan itu adalah kesesatan.

    Mengkritisi tentang ajaran yang dianut orang lain, memang tidak etis, tetapi ketika ajaran itu merupakan sebuah bagian dari ajaran yang dianut kita, maka menjadi suatu keharusan. Adalah naif bila berpendapat bahwa kita tidak perlu mengurusi paham orang lain, malah sebaliknya andai kita dalam satu jamaah yang terikat dengan ajaran yang sama [islam], maka kewajiban untuk saling mengingatkan dan mengkoreksi adalah bagian dari ajaran itu sendiri, watawa shaubil haq watawa shaubil shabr. Untuk orang lain yang diluar jamaah [islam], kita tidak diperkenankan untuk melakukan intervensi, mungkin sebatas mendawahkan karena islam mengajarkan lakum dienukum wa liya dien [agamamu bagimu dan agamaku bagiku].

    Negara tidak boleh ikut campur dalam pengurusan keyakinan [agama] warganya, betul itu andai intervensi negara pada kandungan ajaran sebuah agama. Tetapi sebenarnya negara berhak turut dalam mengatur dan melindungi warganya dalam melaksanakan ajarannya, jangan sampai terjadi chaos di masyarakat karena pelaksanaan sebuah ajaran.

    Akhirnya, saya al fakir mohon maaf bila komentar ini banyak kekhilafannya. Islam adalah ajaran yang final, dengan pedoman dan tata aturan yang lengkap. Penyimpangan dari pedoman akan memberikan titik penistaan kebersihan dan kemurnian ajaran. Semoga kita tersadarkan untuk kembali pada qur’an dan sunnah dan pengamalan Islam secara kaffah dengan mulai pada diri dan keluarga.

    Terimakasih, mohon maaf. wasalamualaikum.

  37. 43 aswinder Juli 29, 2010 pukul 1:00 AM

    ahhhh…..ko ngursin sesat, emang ada yg gak sesat hidup di dunia fana ini,,,,,,,? setahu sy waktu msih sekolh sd ada pljaran agma asal usul manusia nabi adam turun k dunia,yg tdinya tempat nya d surga,apakh nabi adam tidak sesat ? lah qita siapanya,,,,,,tujuan hidup manusia menjadi sempurna,,,,,dengn jalan dan kendaraan masing2,,,,terlepas apakh qta smpai dan tidak.
    qta tidak bisa mmaksa spya orang sma seperti qta, baik dalm agama,atau apapun, krna ssuatu hal yg menrut qta benar belum tentu menrut orang lain,,,,,,,,,,,,
    marilh qta menggunakan ilmu pdi semakin berisi semakin menunduk””’

  38. 45 bahtiar Maret 28, 2011 pukul 3:02 PM

    kepada bapak ibu di mana pun berada yang menjumpai anak didiknya terjebak dalam jerat ajaran sesat apapun, silahkan membuka website http://www.sempalan.wordpress.com untuk menyadarkannya

  39. 46 Utor Oktober 5, 2011 pukul 10:27 PM

    Ah kata SESAT memang relatif menurut saya bila di ucapkan golongan mayoritas terhadap minoritas kata sesat selalu dianggap benar

  40. 47 Adi cah solo Januari 2, 2012 pukul 11:07 PM

    wow…!ngeri juga ya agama islam yg benar mnurut alquran dan hadist bisa di rubah,segera bertaubat wahai sodaraKU sebelum Allah murka kepada ajaran sesat kamu!

  41. 48 ambia alexander Agustus 29, 2012 pukul 6:50 PM

    janganlah kita modifikasi syariat agama yang tidak sesuai dengan alquran dan sunnah rasul, kalau modifikasi mobil boleh boleh aja sesuai dengan seleranya masing masing bisa jadi nilainya akan jadi mahal. tapi kalau memmodifikasi syariat agama malah nilai nya akan rendah nilainya bahkan tidak laku di hadapan allah, baiknya alquran dan sunnah rasul lah pedoman kita dalam pelaksanaan syariat islam. jangan aneh aneh dalam hidup ini, karena syaitan akan suka bila kita melakukan hal yang aneh aneh bahkan dia akan bersorak….horeeeeeee aku sudah punya teman di neraka…!!!! ASYIIIIIIIK.

  42. 49 nosukis September 13, 2012 pukul 11:36 PM

    semua sama tdk ada bedanya sama2 benar..agama/keyakinan tuh bawaan dri lahir..klu orang tua kita muslim ya otomatis kita ikut muslim begitu pula sebaliknya…
    sekarang coba anda renungkan contoh bagi yg islam bayangkan orang tua anda beragama lain apakah anda beragama islam…
    begitu juga sebaliknya…
    mohon maaf sblumnya..trmksh

  43. 50 Neo Oktober 20, 2012 pukul 2:14 PM

    Salam

    Yang perlu di perhatikan adalah apakah anda-anda mengerti apa yang Allah itu mau yang ada di AlQuran, Allah sudah berikan kitab yang harus di ikuti, semua aturan, hukum, hadist dan lain sebagainya tentang kehidupan ini sudah ada di dalam AlQuran tidak perlu ikuti yang lain apalagi ada aturan lain selain AlQuran yaitu hadist-hadist dari si anu dan si anu..tetapi banyak juga yang ikuti si anu dan si anu itu…itu lah kelemahan manusia lebih memilih ridho manusia dari pada ridho Allah sendiri.. ibaratnya mencari pahala lebih…mana ada..? keputusan Allah sendiri sudah baku semua sudah ada di AlQuran, tidak ada seorangpun bisa memberi petunjuk pahala apalagi MUI harus begini atau begitu dapat pahala, yang jelas siapa yang mengikuti petunjuk Allah yang ada di dalam AlQuran itulah orang-orang yang menang dan beruntung…

    41. dan Al Quran itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

    Tapi lihat sekarang banyak yang berirama, berlagu dan banyak lagi..emang Allah mengajari Nabi begitu..??, saya rasa tidak…karena Nabi adalah seorang untuk memberi peringatan kepada kita..itu saja..

    42. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya.

    Tapi lihat sekarang banyak orang komat kamit, jadi dukun, jadi apa lah, yang penting uang datang…

    43. Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam.

    Pernah baca ga di AlQuran bahwa Nabi Muhammad sendiri di ancam Allah, jika Nabi membuat aturan-aturan, ajaran-ajaran baru selain dari dalam AlQuran..? Allah sendiri yang akan potong urat jantungnya..

    (69:44-48). Seandainya dia (Muhammad) mengada-adakan sebagian perkataan /ucapan/ajaran baru atas (nama) Kami, niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya, Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya, Maka sekali-kali tidak ada seorangpun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu. Dan sesungguhnya Al Quran itu benar-benar suatu pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.

    49. Dan sesungguhnya Kami benar-benar mengetahui bahwa di antara kamu ada orang yang mendustakan(nya).

    Apa Nabi berani..????

    Sekarang lihat banyak manusia sekarang kalau ceramah-ceramah agama mengambil dalil dari Hadist dari si anu- dan si anu, apa bener..??, padahal banyak sekali Hadist asli dari Nabi-Nabi di dalam AlQuran, baik dari malaikat, dan Allah sendiri…tapi masih juga manusia mengambil selain dari AlQuran…

    INGAT..!!! Hadist = Perkataan

    Lebih baik perkataan (Hadist) Allah yang di berkati di AlQuran dari pada perkataan (Hadist) Manusia Kitab lain.

    (2:79). Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan.

    Salam

  44. 51 mbah jambul Mei 10, 2013 pukul 3:44 PM

    Salam

    Saudara Neo, apa yang saudara sampaikan ini benar. Saya telah membaca surat-surat dari Qur’an. Terima kasih

    Allah Yang Maha Agung dan Yang Maha Besar menolong saudara.

    Salam.

  45. 52 heiho Juli 23, 2013 pukul 2:52 PM

    Salam
    Satu pesan ” JADILAH ORANG YANG AMANAH”
    Amanah terhadap peran kita masing masing agar agama ini terjaga keutuhannya sampai kiyamat.
    Bukannkah Muhammad SAW sudah memberikan perumpamaan bahwa besuk diakhir jaman akan bermunculan aliran, namun siapa yang berpegang teguh pada al quran dan sunnahku dialah yang akan selamat.
    Wis percoyo dech jagan diperdebatkan. karena besok juga ada aliran yang masuk diakal manusia modern juga akan mengklain aliran yang terbaik.

    selamat berpuasa…

  46. 53 JangKung November 8, 2013 pukul 11:34 AM

    Minum dulu mas,,, pa ga cape ngomong teyusss ,,,,,kerja duuung.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Blog Stats

  • 323,614 hits

Contact Me

Promo

Sponsor

Fajar Flickr Photos

B waiting

to Kowloon

HK Apple Store

More Photos

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: